Tentang si ‘Gue’ Terhitung Mulai Tanggal 10 Juli 2012 sampai 10 Juli 2012

Published July 10, 2012 by prinprincess

“Lo bukan lo kalo lagi laper”

Nah, ternyata, quote di atas yang dikutip dari sebuah iklan produk makanan itu emang udah terbukti, guys. Dan karena sekarang aku (masih) laper karena dari pagi belum makan nasi sebutir pun, akhirnya di otak aku bahasanya udah amburadul, makanya jangan heran kalo si ‘aku’ ini tiba-tiba kebawa mood jadi si ‘gue’.

Jadi ceritanya gini,
hari Selasa tanggal sepuluh Juli  tahun dua ribu dua belas,
ceritanya gue lagi tidur.

Samar-samar, gue denger suara gedebak-gedebuk sang mamah yang lagi melakukan rutinitas paginya alias ngurusin rumah. Gue tebak aja itu tuh waktu subuh, pastilah ya. Gue bertanya pada waktu subuh, “Jam berapakah ini ?”, itu waktu gue masih full merem dan ogah buka mata. Akhirnya gue terlelap lagi.

Entah selang berapa waktu, ada alarm. Gue kira sih awalnya SMS, taunya emang alarm, tapi alarm untuk mengingatkan bahwa ada yang sedang ulang tahun hari itu. Gue ga peduli, gue masih merasa ngantuk, akhirnya gue matiin tuh alarm dan terlelap lagi.

Gue akhirnya bangun, karena gue tau masih ada tanggung jawab yang mesti gue  laksanain, sebut aja ‘sekolah’. Dan gue liat jam di HP gue, 06.21.
Gue termenung sebentar kemudian baru sadar kalo hari itu ada KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) dan gue sadar sang mamah ga ngebangunin gue seperti biasanya. *hehe*

Akhirnya gue bergerak secepat angin. Setelah mandi sebersihnya, gue sempet kirim SMS ke temen temen dan pacar gue buat nanya mereka udah di sekolah belum, kalo udah ya gue tanya beneran ada KBM atau engga.

06.40
Gue minta di anter sama sodara gue yang gue panggil A Kiki. Apa maksudnya ‘A’ ? Itu tuh kependekannya dari ‘AA’ atau ‘aa’ , yang kalo dalam bahasa Sunda adalah panggilan/sebutan untuk kakak laki-laki.
Back to the topic.

Sebelumnya gue ucapkan terima kasih sedalam-dalamnya buat A Kiki yang udah nganterin gue ke sekolah padahal dia lagi tidur waktu sang mamah nyuruh dia nganterin gue. Makasih banget, itu sesuatu yang sangat berharga buat gue.

Lalu inti dari cerita pagi yang panjang gue ini apa ?

Intinya, gue buru-buru, dan ga sempet sarapan. Berdasarkan pengetahuan gue, sarapan itu sangat penting guys untuk mengawali hari kita, terutama buat ngasih energi untuk tubuh kita ini yang akan beraktivitas seharian penuh.

Dan gue malah menyepelekan sarapan demi biar ga telat. Sebenernya hal yang kayak gitu lumrah ya di kalangan pelajar. Tapi orang-orang sih ya biasanya bawa roti atau apa kek, dan ini gue ga bawa makanan pengganjel sama sekali.

Dan itu untuk pertama kalinya dalam hidup gue, gue ga sarapan sebelum ke sekolah. Gue nganggepnya, gue keren banget.

Akhirnya sampailah gue di sekolah, dan ga sia-sia, kelas gue kebagian belajar Sejarah oleh Bapak Hajar Sanusi, salah satu guru yang paling gue hormati di sekolah gue, sebelum akhirnya kelas gue [XI – IPS – 3] dibebaskan dari kegiatan KBM. Pas gue keluar nih, udah banyak banget yang keluar dari kelas mereka guys.

Denger-denger, kebanyakan mereka ga belajar di kelasnya. Entah kenapa, gue ngerasa bahagia banget karena gue belajar Sejarah hari itu, setidaknya, gue udah punya catatan Sejarah di hari pertama KBM.

Nah, ada yang ngajakin gue ke kantin nih, panggil aja Anna namanya. Tapi gue gamau. Kenapa ? Karena gue lagi sama pacar gue, hahaha. Alasan lainnya karena gue lagi ngirit. Alhasil, gue biarin aja tuh perut gue ga gue isi sama makanan apapun.

Berikutnya, gue ngikutin langkah pacar gue, tapi akhirnya dia duduk di kelas temennya sama temennya. Sebenernya itu temennya gue juga, tapi entah kenapa gue ngerasa beda aja sama lingkarannya pacar gue sama temen-temennya. Mereka pinter dan cerdas guys. Bukannya gue ngerasa bodoh atau tolol, tapi gue ngerasa ada sesuatu dalam lingkaran pertemanan mereka yang ga bisa gue tembus, sekalipun di sana ada pacar gue. Istilahnya, beda aliran lah.

Jadi, gue milih keluar dari kelas itu dan luntang-lantung sendirian kaya orang caleuy. Gue inget, ada tas temen gue yang ditinggal sendiri di depan masjid, dan pas gue liat ke sana, ternyata tas itu masih sendirian, pemiliknya entah kemana. Gue jagain aja tuh tas, kasian juga kalo itu tas ga ditemenin, kesepian dia.

Beberapa waktu kemudian, temen-temen gue beserta pemilik tas itu datang. Gue ngerasa tanggung jawab gue udah lepas, jadi aja gue misahin diri dari mereka dan memilih duduk di teras masjid sambil ngebaca ulang catatan Sejarah hasil kerja gue.

Nah, pacar gue nelepon nih, dia ngajakin ke kantin. Gue tanya dia lagi sama siapa aja, takutnya dia lagi sama temen-temennya. Dan dia jawab dia lagi sama Tio dan Fenisa. Aman kalo gitu, menurut gue. Yaudah gue beranjak dari teras dan menuju kantin atas.

Pas gue ke kantin atas, gue kira pacar gue emang cuma lagi sama Tio dan Fenisa, ehhh taunya sama temen-temennya yang lain. Alhasil gue turun lagi dan lebih milih duduk sendirian di kantin bawah. Tadinya padahal gue mau makan ditemenin pacar gue dan Tio dan Fenisa, tapi kenyataan melarang gue untuk makan waktu itu.

Mungkin ga ada yang tau gue terpuruk di kantin bawah sendirian, tanpa beli makan. Tapi ga terpuruk juga sih, gue emang lagi pengen sendirian. Kalo ditemenin waktu itu, mungkin gue bisa tambah bad mood. Jadinya, gue nyalin catatan Sejarah aja karena tadi gue nyatet dengan acak-acakan.

Gue sempet kesel waktu itu karena gue ga bawa buku apapun lagi yang bisa ngisi kekosongan gue selain buku tulis yang kosong.

Setelah selesai nyalin, gue baca lagi. Dan gue liat di kejauhan sana, pacar gue dan temen-temennya udah turun. Dan ngelewatin gue. Tapi sepertinya ga ada yang menyadari keberadaan gue yang bagaikan sebutir debu. Gue kecewa ?

Engga! Gue bersyukur aja, jadi gue bisa bebas di kantin itu. Akhirnya gue beli satu buah risoles spaghetti dan sebotol Pucuk Harum.

Seharian ini cuma itu yang gue makan, itu pun buat gue masih ga cukup.

Yaudah deh, gue langsung nonton aja anak-anak kelas X yang lagi di MOS. Selama itu, gue rasa gue terbang. #secretstory

Singkat cerita, acara MOS udah selesai dan semua murid udah pengen pulang. Pacar gue bilang mau pulang duluan sama Tio, yaudah gue ikhlasin aja deh, walaupun gue jadi harus ngerasa sendirian lagi waktu itu. Dan menjadi sendirian waktu gue lagi gamau sendirian itulah yang bikin gue pengen nangis.

CEMEN BANGET SIH GUE. Eittss, gue punya alibi, kenapa gue gampang nangis, itu karena gue adalah orang Melankolis yang melakukan semuanya dengan hati dan perasaan dan dengan dramatis, jadinya hati gue sensitif dan gampang nangis. Alibi gue itu fakta ilmiah guys.

Akhirnya gue pulang berdua aja sama Leni, temen tercinta gue. Dan selama di jalan, dia banyak cerita tentang keluh kesahnya mengenai seorang cowo yang dia sukai. Gue ucapin terima kasih aja buat dia karena dia udah bikin gue lupa sama kesendirian hati gue.

Gue pun akhirnya naik angkot. Dan si supir angkotnya nih bikin gue tambah bete. Dia nurunin gue di tengah jalan padahal harusnya nyampe terminal. Dan gue berhenti di by pass sebelum angkot masuk area jalan Rancabolang.Si supir nyuruh gue bayar seribu, setengah dari ongkos sebenerya, tapi gue kasih aja dua ribu, selain amal juga karena gue gapunya seribuan. Hampir aja gue lempar dah tuh duaribuan.

Gue pikir gue waktu itu nekat. Gue jalan dari sana tanpa menyetop angkot lagi, Gue jalan terus, dan gue pikir jalan yang gue lewatin mungkin hampir 1 kilometer. Hohoho. Gue ga ngerasa cape waktu itu, dan gue rasa, gue keren banget.

Kenapa tadi gue bilang nekat ?

Karena waktu itu keadaan gue lagi belum makan, lagi kelaperan. Kalo orang yang kesehatannya kurang baik, mungkin bisa aja pingsan di jalanan. Jadi, kesehatan gue baik gitu ?  Engga juga, gue malah sering sakit dimana-mana. Tapi seumur-umur gue belum pernah pingsan, makanya gue berani jalan jauh waktu lagi lemes kaya gitu karena gue percaya gue ga akan pingsan. Kalo pun pingsan ya resiko orang-orang di sekitar gue aja itu mah. Hahahaha😀

Tapi akhirnya gue nyampe rumah dengan selamat. Dan bukannya langsung makan, gue malah langsung curhat tentang kejadian hari ini di wordpress gue yang udah lama ga gue isi.

Sekian.

Terima kasih.

Wassalam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: